Oleh: selendang | April 16, 2008

Munajatku

Malam sudah lama bermula. Sudah mau sampei dipertengahan nya . Kegelapan memenuhi langit malam ini. Saya masih terkurung didalam dunia sunyi. Memandang dinding dan sesekali berbahasa dengan angin.

Ya Mutakabbir …!  Tidak pernah dan tidak akan pudar kemegahan- Mu, meski manusia menunjuk kan berbagai keupayaan nya.

Ya Musawwir…! Dari sudut terpencil ini , hati hamba terpecah2 oleh api nafsu. Sesat dalam gelap dan sunyi. Hamba mencari makna. Yang hamba tunggu terlalu lama. Atau hamba telah temui cahaya itu, tetapi hati hamba telah buta. Hamba mencari -Mu sedang Engkau  tetap ada. hamba menyisihkan – Mu sedang Engkau tetap memperhati. hamba terus mencari.

Ya Qahhar …! Hamba memiliki hati . Sekeping hati yang kau beri. Putih warna asalnya. Kini telah hitam hamba corak kan. Kemana lagi hamba akan pergi…? pagi yang tak terasa pagi. Malam yang tak terasa panjang. hamba hilang tujuan. Mencari jalan penyucian. Jalan nya telah ada. Tidak pernah berubah dari sis- Mu, Ya Tuhan.Hanya kaki hamba yang cedera. Dan hati yang penuh cela. hamba hanya mampu memandang cahaya itu, dari jauh. Hamba hulurkan tangan, tetapi hati hamba masih dalam kegelapan. Waktu meninggalkan dan hati hamba masih terbelakang . Dengan penguasaan- Mu, kuasailah seluruh hati hamba, agar ia kembali suci, wahai yang Menguasai.

Ya Fattah…! Bagaikan sebuah pintu gua, yang tertutup rapat. Hamba tidak ada daya , untuk membuka hati hamba sendiri. Karena keupayaan itu tidaklah hamba miliki. Milik -Mu lah segala yang ada ini. Hamba damba putih cahaya, dan dikembalikan hati hamba, kepada warna asalnya. Apalah yang mampu hamba lakukan dengan hati segenap ini…? Tiada cahaya,Tiada upaya.Hamba hilang semuanya bilamana Engkau hamba tinggalkan. Alangkah malang nya hamba , Wahai Yang Maha Membukakan.

Ya Gabidh…! Hamba sudah tidak mampu bergerak kedepan . Semakin jauh perjalanan, semakin hitam masa depan. Semakin jauh Engkau hamba  tinggalkan . Kabut itu terlalu tebal, Jurang itu terlalu dalam,Sakit ini terlalu panjang. Hamba tidak mampu bahagia tanpa genggaman -Mu, walau sesaat. Nyawa hamba milik- Mu, hidup ini hamba corakkan semau.Hanyalah rasa, wahai Tuhan. Ambillah hamba pulang, andai dihadapan adalah pilihan yang lebih sesat harus hamba jauhi.

Ya Muzil…! Terlalu hitam hati ini hamba perlakukan . Penuh karat dan rasa sakit. Apakah ada wujudnya telah menyatu dengan hitam itu, mampu diputihkan kembali warna nya…? Dan , kemaksiatan hamba tetaplah adalah murka- Mu. Kekejian hamba tetaplah akan mendapat balasan – Mu.Tetapi hamba merayu, jalan pulang ini, hamba merayu ambillah hamba kembali untuk Engkau ampuni. Wahai Tuhan Yang Maha Menghinakan segala kejahatan hamba.

Ya Sami’ Ya Basir…! Hamba memohon dalam desakan , tanpa ada pengecualian , Engkau melihat kehinaan, dan kedurhakaan hamba. Hamba sujud , hamba mohon. Sesungguhnya pada – Mu sajalah tempat semua kembali.

Ya Ghaffar…! Tanpa pilihan, hamba meminta . Api1 yang memecahkan dada langit- Mu, api2 yang telah membakar jiwaku, hamba mohon keampunan, tanpa pengecualian. Bilamana telah lena semua makhluk – Mu, dan berdiri hamba2 – Mu yang mukhlis, hamba merayu keampunan. Kepada- Mu hamba ingin pulang seperti burung2 yang terbang aman. Seperti ikan yang berenang tenang. Seperti pohon yang berzdikir tanpa henti. Seperti laut yang dingin penuh rindu pada – Mu. Seperti gunung2 yang senantiada sujud kepada- Mu. Kegelapan hati ini , hamba sudah tidak mampu menafasinya lagi. Berikanlah hamba upaya, kembali berjalan dijalan-Mu yang lurus. Mohon keampunan, mohon pertolongan , mohon bimbingan, Wahai Tuhan Yang Maha Mengasihi. Ya jalil, Ya Karim ,Ya Raqib , Ya Mujib…!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: